Laman

Senin, 18 Juli 2016

Operasi Pencabutan Pen (April 2015)

Sebenernya ini udah lama banget mau gw lanjutin. Tapi berhubung penulis lagi ga mood, jadinya terbengkalai lagi deh. hehe.. Ya tapi akhirnya harus dilanjutin juga biar tau gimana nasib kaki gw yang sebelumnya berisikan pen (plate screw). Dan biar tulisan sebelumnya ngga menggantung begitu aja. Ternyata ini belum gw lanjut dan malah menulis cerita baru. haha.. Oke deh kalau gitu gw lanjut aja cerita pencabutan pen ini :D.

Saat itu sudah setahun gw pasang pen (lupa tepatnya kapan). Alhamdulillah setelah dipasang gw bisa jalan hanya sekitar 5 bulanan. Sebelumnya gw minta izin kantor dulu untuk melakukan operasi ini. Dikarenakan operasi pemasangan pen waktu itu memakan waktu 2 minggu, maka untuk pencabutan ini seharusnya cuma sebentar. Jadi gw cuma mengambil cuti selama 4 hari diselingi libur 2 hari sebelum dan sesudah, total 8 hari. Seperti pemasangan pun, proses administrasinya juga lumayan lama. Dari perizinan pihak Rumah Sakit ke pihak asuransi, sampai pemesanan kamar yang saat itu masih belum kosong. Karena untuk pencabutan ini gw mengambil yang kelas 3 aja, apabila kamar kelas 2nya penuh. Gw pun bolak balik kembali mengecek dan konfirmasi ketersediaan kamar yang kosong. Mungkin sekitar 2 hari gw bolak balik dan waktu libur gw pun terbuang.
Akhirnya dapat lah kamar kelas 3 dan gw ga perlu nginap sebelum operasi, tetapi gw datang ke rumah sakit pagi-pagi sekali, sekitar jam 06:00 sudah sampai disana. Seperti operasi pemasangan sebelumnya, gw pun disuruh puasa sebelum operasi dilakukan. Namun lupa pastinya jam berapa. Di rumah sakit, gw juga diambil darah sebelumnya dan dipasang infus oleh perawat. Sambil disuntik pun, perawat sembari berkata bahwa bulu tangan gw banyak banget (deziing !@#$%). Kalau ngga salah, sempat ganti tangan juga untuk infusan dikarenakan sulit untuk menemukan urat nadinya. Karena pemasangan sekarang menggunakan kamar kelas 3, memang agak berbeda dari kelas sebelumnya. Dan gw tetap ga tidur saat operasi berlangsung walaupun dikasih anastesi dan lain sebagainya. Mungkin operasi berjalan sekitar ±2jam.
Dibawa lah gw ke kamar pasien dan kembali melakukan aktivitas (sebagai pasien V^^). Sekalian dikasih bingkisan oleh perawat berupa pen (plat screw) yang pernah ditanam di kaki gw. Kali ini gw hanya menginap semalam, dikarenakan kata dokter gw sudah bisa pulang keesokan harinya. Tanpa perlu terapi jalan seperti sebelumnya, gw pun cepat menyesuaikan untuk tidak menggunakan tongkat. Memang awalnya gw sempat menggunakan tongkat untuk menjaga keseimbangan selama beberapa hari. Namun hanya sebentar dibanding waktu pemasangan dulu. Dan alhamdulillah sekarang sudah berjalan dengan normal.

Readmore »»

Setahun Mama Sakit

Hari ini, tepat satu tahun mama menjalani sakit stroke (Yang gw ketahui dari informasi mama). Saat itu, tepatnya 17 Juli 2015 mama mengalami badan kaku atau tidak bisa digerakkan bagian kanan. Diawali dari bangun tidur dengan duduk di kursi meja makan, mama Cuma duduk terdiam. Beberapa menit kemudian pindah ke wastafel dapur dan kembali dalam keadaan diam. Lalu tidak lama hanya duduk hingga tertidur di kursi dapur. Tanpa kita (anak-anaknya) sadari keadaan mama, kita hanya beraktifitas seperti biasa. Kebetulan saat itu gw sedang masuk shift malam hari pertama. Jadi cuma di rumah seharian di depan laptop sambil browsing dan menyelam di dunia maya. Saat itu kedua adik gw emang belum kerja dan kebetulan lagi lengkap di rumah juga.

Mama kembali berjalan ke kamar dalam keadaan normal untuk tidur, mungkin hanya mengantuk atau lelah. Hari semakin sore dan gw pun mandi sore. Lalu terdengar suara teriakan dan ketukan pintu kamar mandi. Karena gw menyalakan air keran, gw tidak mendengar jelas teriakan di luar. Hanya suara samar mama yang ingin menggunakan kamar mandi tersebut. Lalu gw pun cepat menyelesaikan mandi gw dan bergantian dengan mama. Begitu gw keluar, ternyata mama dipapah oleh adik gw yang pertama. Dikarenakan tubuhnya yang tidak kuat berjalan menggunakan kedua kakinya. Di kamar mandi mama begitu lama. Begitu gw lihat, ternyata mama dalam keadaan tertidur di kamar mandi. Lalu diangkat lah mama kembali ke kamar dan kembali tertidur. Kemudian mama memanggil dan berkata kalau anggota tubuhnya tidak bisa digerakkan sebelah (kanan). Lalu, adik gw yang kedua mencoba mengecek tekanan darahnya. Berhubung dia pernah kerja di klinik jadi tau mengenai cek tensi. Setelah dicek, ternyata mama mengalami tekanan darah yang sangat tinggi untuk ukuran orang normal. Namun saat itu kita semua tidak sigap untuk membawa mama ke rumah sakit terdekat. Kita memberi kabar ke saudara terdekat. Malamnya gw tetap berangkat ke kantor. Saat itu kejadiannya dua hari setelah lebaran. Kantor pun sepi dan malamnya sedang melakukan cleaning alat. Yang kebetulan satu teman shift sebelumnya belum pulang, jadi ikut membantu membersihkan alat. Setelah dihubungi adik gw, tante menanyakan kartu BPJS untuk digunakan untuk perobatan. Yang alhamdulillah sudah gw buat secara online sekeluarga atas permintaan papa waktu itu, tetapi belum dicetak. Dengan pikiran yang campur aduk, saat melakukan cleaning di kantor pun gw selalu kepikiran keadaan di rumah. Lalu gw meminta izin untuk pulang lebih awal. Dan ketika sampai rumah, gw pun tertidur sebentar. Ketika terbangun, saudara sudah berkumpul untuk membantu membawa mama ke rumah sakit. Gw dan adik gw pun mencari rental untuk mengeprint kartu BPJS mama. Dan gw pun mencetak semuanya sekalian, tetapi kartu mama didahulukan karena mama sudah dibawa ke rumah sakit lebih dahulu. Sesampainya di rumah sakit, mama dibawa ke IGD untuk diberi pertolongan pertama. Mama diberi penanganan disitu hingga malam, dikarenakan tekanan darahnya masih terlalu tinggi untuk dibawa ke kamar pasien. Mama dirawat sekitar 3-4 hari di rumah sakit. Lalu dibolehkan pulang setelah itu, dikarenakan kondisinya sudah cukup membaik.

Readmore »»

Senin, 20 April 2015

Operasi pemasangan pen (Februari 2014)

Akhirna setelah sekian lama gw anggurin, gw pengen buat tulisan lagi. Yaaa walapun cuma copy-paste dari twitter. Hahaha. Abis males juga cerita lagi -.- beberapa lupa sih. Ini tinggal mindahin doang dari tulisan di twitter yang waktu itu pake hash tag 8haridirs

Mau rawat inap pake asuransi itu ternyata ga semudah dan secepat yang dibayangkan. Udah beberapa hari menanyakan ke RS, tapi katanya belum ada jawaban dari pihak asuransinya. Setelah ada dapet kabar dari RS klo polisnya abis, akhirnya disuruh tanya ke HRD kantor buat perpanjang. Akhirnya nanya lah ke HRD untuk perpanjang, tapi katanya pihak RS disuruh telpon ke HRDnya langsung. Giliran nanya ke RS, berkasnya lagi difax dan nunggu jawaban dari pihak asuransi. Disuruh telpon ke HRD, ga mau. Sampailah dimana sudah disetujui oleh kedua belah pihak. Dan gw udah dapet kamar untuk kelas 2 atas permintaan sendiri. Tentunya pembayaran kamar untuk kelas tersebut ditambah sendiri karena melebihi batas yang ditanggung. Tapi tetep gw ambil karena untuk kamar yang lain juga penuh. Hari pertama gw nginep di RS, karena besoknya harus dioperasi. Tidur di kamar pasien berasa nginep di hotel :)) karena emang belum diapa-apain (cek darah, infus, dll). Besoknya gw disuruh puasa sebelum menjalankan operasi sekitar jam 14.00. Mulai sarapan dari jam 7. Setelah itu ga makan dan minum. Dikasih infus, ambil darah, cek rontgen thorax, serta pencerahan dari dokter anastesi dan lain-lain. Sebelumnya gw juga menanyakan boleh apa ga untuk ngambil gambar selagi operasi. Sangat disayangkan katanya ga boleh. Sudah jam 14:00 tp belum diantar, akhirnya jam 14:30 baru diantar ke ruang operasi menggunakan kursi roda. Ketemulah sama rekan dokter bedah yang badannya gede-gede, baru ke ruang bedah. Banyak alat medis serta lampu untuk operasi. Duduklah gw di tempat operasi, terus disuntikkan dengan cairan anastesi di bagian tulang ekor agak ke atas. Kemudian dibaringkan. Karena untuk bagian pinggul ke bawah mati rasa. Diinstruksikan buat angkat dan gerak2in kakinya. Awalnya masih bisa gerak. Namun lama kelamaan semakin mati rasa dan ga bisa gw rasain tubuh gw bagian bawah. Kemudian ditutuplah pakai tirai. Tangan gw dibentangkan ke samping dua2nya. Dikasih alat buat cek pacu jantung dan nadi. Dikasih oksigen juga. Keadaan gw cuma agak lemas. Disuruh tidur ga bisa, malah kepengen liat proses operasinya tapi tetep ga dikasih. Yang gw bayangin pasang pen adalah ada beberapa besi panjang di kaki, tp ada jg yg ditanem di dalam. Operasi berlangsung selama kurang lebih 2jam. Setelah selesai, yg gw liat di kaki cuma ada perban dan selang transfusi. Ternyata pennya itu berupa besi dan skrup. Sebelumnya gw juga ga nanya dan ga dikasih liat kaya gimana pennya. Baru deh setelah itu dianter lagi ke kamar pake kursi roda. Tentunya dengan setengah badan mati rasa. Katanya sekitar 4jam-an. Di kasur cuma bisa tiduran sampe beberapa jam. Mungkin sekitar jam 10an malem baru gw bisa ngerasain kaki gw walau sedikit. Sempet ngilu dan agak keram di kaki akibat operasi. Yang bisa digerakkin kaki kanan :)) kaki kiri cuma gerakkin telapaknya aja. Gw kira darahnya ga begitu banyak keluar, tapi waktu keluar pertama itu ada sekitar 400cc, kedua 200cc (◦˛◦'). Dan yang terakhir itu 2x sekitar 50cc dan 30cc. Jadi klo ditotalin ada 680cc darah gw yang keluar. Belum termasuk pas operasi.
Beberapa hari banyak pasien keluar masuk bergantian di kamar gw. Dan gw semakin pengen pulang dengan perkiraan yang cuma sebentar. Ada juga yg lebih lama dari gw sekamar. Dia sakit tipes sampe butuh oksigen. Hari ketiga, setiap kaki gw diturunin selalu keram berasa darah mengalir begitu deras. Hingga akhirnya gw naikkin lagi ke kasur. Setelah dikunjungi dr relaksasi, gw nyoba ngelakuin gimana exercisenya. Tapi setiap gw turunin selalu keram. Sebentar2 lah gw nurunin kaki buat latihan. Jalan-jalanpun sulit karena masih keram. Cuma terbaring dan duduk sambil main laptop. Perkiraan pulang itu hari Senin pas 7 hari. Dan disuruh kontrol lagi hari Jumat. Namun informasinya berubah-ubah. Ada yg bilang dokternya Jumat cuti, ada yg bilang Selasanya cuti. Akhirnya pulang hari Selasa kemarin setelah konsul sama dokter. Oh iya, sebelumnya juga sempat dikasih tau dokter jaga kalau pen yg dipasang ke kaki gw itu ada 7skrup :D.
Alhamdulillah bisa dicover semua dengan selisih yang bisa dibayar tunai.

Readmore »»